29 December 2012

..tahun baru..





Ini adalah alternatif Sambutan Ambang Tahun Baru 2013 
di 
Dataran Kemerdekaan, Shah Alam
 (Sebelah Perpustakaan Shah Alam dan belakang Masjiid Negeri Shah Alam) 
pada 31 Disember 2012, 
Jam 8 malam- 11.55 malam.


Sila datang awal , 
berjemaaah Maghrib & Isyak. 
Saksikan ikon ikon baru & saksikan telatah mereka diusik UAI. 
Insyaallah , 
menghiburkan sesuai untuk semua lapisan masyarakat. 


Kita juga akan berpeluang untuk mendengar sedikit pesanan dari : 

Profesor Dr Sheikh Muhammad Ali As Soubuni , 
ULAMA terkenal DUNIA..


Akhir kata mohon agar pesanan ini dipanjangkan 

dan 
mohon agar Tuan/Puan mendoakann agar dipermudahkan segala urusan ini 
dan 
mendapat keberkatan dari NYA.





09 December 2012

Jepun - Malaysia ( 2 )



gambar sekadar hiasan


Itu kisah orang Jepun yang bukan Islam. Sekarang mari kita ikuti kisah orang Islam sendiri  dengan solat.
“Maaf, solat ni hal peribadi. siapa yang nak buat.. sila..  dah ada surau pun dalam bangunan ini. siapa yang tak mahu, tak boleh paksa. itu hal masing-masing.”

“Ya. Solat tidak boleh dipaksa. Tetapi sebagai saudara seIslam, wajib mengingatkan. dan saya ingin mengingatkan saudara, solat bukan soal peribadi.” tekan saya. 



“Mengapa?”

“Solat itu mencegah seseorang dari kejahatan dan kemungkaran.”
“Itu saya tahu. Solat boleh mencegah kemungkaran. Saya pun selalu juga dengar kuliah-kuliah Subuh. Tapi ini dalam syarikat, kita tak perlu mengulang input-input dalam kuliah Subuh tu. Di sini kita bekerja, kita berniaga…”

“Tuan, masa kita berniaga dan bekerjalah selalunya godaan dan cabaran datang. Banyak kemungkaran dalam berniaga dan bekerja,” tusuk saya perlahan.
“Kemungkaran dalam kerja? Apa tuan?”

“Ponteng, curi tulang, rasuah, melawan atasan, menindas bawahan, umpat, adu domba dan sebagainya. Kemungkaran ini bukan soal peribadi. 
Jika seorang melakukannya, ia memudaratkan yang lain. Lama-kelamaan ia berjangkit menjadi budaya yang negatif dalam syarikat. Ini akan menjejaskan operasi dan perjalanan syarikat secara keseluruhan.”
“Kita sudah ada undang-undang dan disiplin organisasi. Itu sebagai kawalan untuk anggota kita tidak melakukan penyelewengan.”

“Undang-undang mencegah kemungkaran dari luar tetapi solat mencegah kemungkaran dari dalam. Kita perlukan kedua-dua pendekatan. Bahkan dalam apa jua keadaan pencegahan dari dalam itu yang lebih berkesan.”



“Kenapa?” tanyanya sepatah-sepatah. Pengurus bahagian sumber manusia itu masih tidak yakin betapa pentingnya kursus pemantapan solat dilaksanakan dalam organisasi itu. 

Sejak dari tadi saya terkial-kial untuk meyakinkan orang Islam sendiri tentang kaedah Islam mencegah penyelewengan dan salah laku dalam syarikatnya.

“Sebab solat akan membina rasa takut, cinta dan patuh kepada Allah. Orang yang begini akan meninggalkan kejahatan dengan kerelaan hati sendiri. Ataupun jika mereka tersalah, mereka akan segera bertaubat.”



“Ah, apa pula pihak atasan kata nanti. Kita anjurkan kursus solat pula, sedangkan selama ini kita giat menjalan kursus-kursus yang memberi kemahiran profesional kepada anggota-anggota kita,” katanya berterus-terang.


“Orang atasan tidak mahukah melihat orang-orang bawahan dan seluruh kakitangan syarikat ini jadi baik? Solat sangat penting untuk membentuk manusia jadi baik.”



Dia merenung muka saya lalu berkata,”tetapi kalau baik sahaja tetapi tak tahu bekerja, buat apa?”

“Dan kalau tahu buat kerja sahaja tetapi tidak jujur, buat apa?” balas saya.



Setelah melihat dia diam, saya menambah,

 “sebenarnya kita perlu kedua-keduanya sekali. 
Pemantapan solat pun perlu, peningkatan kemahiran profesional pun perlu. 

Alangkah baiknya jika kedua-duanya dilaksanakan secara bersepadu dalam syarikat ini. Kita tidak ada masalah, bukankah seluruh kakitangan syarikat ini beragama Islam?”
“Kos… kos dan peruntukan latihan akan bertambah,” balasnya.



Kali ini saya pula terdiam.

“Tuan, untuk program latihan kemahiran kita rela berbelanja besar. Mengapa untuk program pemantapan nilai-nilai Islam ini kita terlalu berkira?”
“Itu soal pihak atasan…” kilasnya.



“Tuan, di atas pihak atasan ini ada yang lebih atas lagi. 


Allah akan bertanya kepada kita, apa yang kita laksanakan untuk mendidik orang bawahan kita. Syarikat hakikatnya sebuah institusi. Kita akan ditanya oleh Allah tentang orang di bawah pimpinan kita. Bukan soal makan-minum dan kebajikan lahiriah mereka sahaja, tetapi juga soal iman dan Islam mereka.”



“Baik tu baik. Tetapi…”


“Tuan, jika syarikat terlalu berkira dalam soal-soal tarbiah begini, saya khuatir penyelewengan, rasuah, curi tulang dan lain-lain sikap negatif yang tuan katakan mula merebak dalam syarikat ini akan bertambah kronik. 
Pembaziran dan penyelewengan akan memporak-perandakan operasi. 
Produktiviti dan kualiti akan menurun. Penjualan juga akan merosot. 
Pembaziran berleluasa. 
Rasuah pula akan menyebabkan ketirisan wang yang bukan sedikit! 
Ini menelan kos yang lebih berbanding kos pendidikan,” pujuk saya.



Dia termenung. 

Sambil menepuk-nepuk tangannya ke meja dia berkata, “insya-Allah, nantilah akan saya fikirkan dulu.”
Saya menarik nafas. 
Begitulah cabaran dalam berdakwah. Setelah berhujah, kita perlu pasrah menyerah kepada Allah, pohon taufik dan hidayah-Nya. 
Apa pun benarlah seperti yang selalu diungkapkan, Islam adalah agama yang paling banyak disalah tafsirkan, bukan sahaja oleh orang bukan Islam…. 
tetapi oleh orang Islam sendiri.



Di Jepun, di Malaysia atau di mana sahaja, Islam sering disalah tafsirkan. Namun jangan pesimis atau kecewa.


 Itu bermakna peluang dan ruang untuk dakwah sentiasa terbuka!




♥ Ustaz Pahrol Mohd Juoi ♥









08 December 2012

berhiburlah hati










 
 
 





      

best kan... =)


07 December 2012

Islam di Gaza




"Ya Allah,

Sesungguhnya kami meletakkan-Mu di batang-batang leher musuh-musuh kami
Dan kami berlindung dengan-Mu daripada kejahatan-kejahatan mereka

Ya Allah,

Leburkanlah kumpulan-kumpulan mereka
Pecah belahkan dan kacau bilaukan persatuan mereka

Goncangkan pendirian mereka
Dan hantarkanlah anjing-anjing Kamu kepada mereka

Wahai tuhan yang gagah perkasa
 Wahai tuhan yang penuh raksasa
Wahai tuhan yang bersifat murka

Ya allah 
Ya allah 
Ya allah 
Ya allah,

Wahai tuhan yang menurunkan kitab
Wahai tuhan yang mengarakkan awan
Wahai tuhan yang menewaskan bala tentera al-ahzab

Kalahkan mereka Kalahkan mereka
Kalahkan mereka 
Dan 
menangkan kami ke atas mereka." 



- Doa Qunut Nazilah






06 December 2012

Jepun - Malaysia ( 1 )


gambar sekadar hiasan


“Mengapa orang Islam banyak buang masa untuk bersembahyang?” Anda terkejut? Sudah tentu. Ini adalah soalan yang jarang kita dengar. Soalan ini ditanyakan pada saya lebih kurang 15 tahun yang lalu ketika berada di Jepun. Ia diajukan oleh pelajar-pelajar Jepun yang melihat pelajar-pelajar Malaysia solat lima waktu sehari semalam.

Sebelum menjawab soalan ini, saya menyoal kembali pelajar-pelajar Malaysia yang hadir dalam majlis usrah itu:
“Mengapa soalan seumpama ini ditanyakan ketika kamu di sini, tidak di Malaysia?”
Seorang pelajar menjawab, “kerana mereka jarang melihat orang solat.”
Yang lain menjawab, “mereka menyembah berhala mereka sekali-skala. Tidak sekerap dan selama kita umat Islam.”

Saya senyum. Pelajar-pelajar itu berminat sungguh untuk mendalami Islam. Mereka mendekati Islam lebih serius berbanding ketika mereka di Malaysia dahulu. Ketika di perantauan, ramai yang kembali gigih menghayati agama sebagai perisai diri daripada kejutan budaya dan godaan persekitaran yang terlalu mencabar.
“Ada sebab lain?” tanya saya sekadar mengundang reaksi. Mereka diam. Mungkin terus berfikir.

“Orang Jepun sangat menghargai masa. Pengurusan masa mereka sangat efisien. Majoritinya tidak membuang masa…” kata saya meluahkan hasil pemerhatian secara rambang. Memang, ketika di dalam kereta api kebanyakan mereka membaca. Buku-buku dan komik banyak tersusun di bahagian atas syiling kereta api.

“Jadi bagi orang Jepun yang tidak membuang masa, 5 ke 10 minit yang kita luangkan untuk mengerjakan satu waktu solat dirasakan telah membuang masa. Sebab itu mereka bertanya, mengapa kita membuang masa. Sebab itu soalan itu timbulnya di kalangan orang Jepun. Kenapa tidak di kalangan orang kita di Malaysia? ”
“Sebab orang kita masih ramai yang membuang masa,” jawab seorang pelajar secara spontan.

Saya senyum, sambil mengangguk kepala. Bagi orang yang banyak membuang masa, apalah ertinya 5 atau 10 minit untuk solat. Bagi mereka yang suka melepak, berbual kosong, berlegar-legar di pusat membeli-belah sampai berjam-jam apalah harga masa yang sebanyak itu. Tidak jadi kudis. Namun tidak bagi orang Jepun, masa beberapa minit untuk aktiviti yang tidak penting (termasuk solat – pada pandangan mereka) sangat membazir masa.

“Apa yang saudara jawab?” tanya saya menduga. Gembira melihat mereka tercabar begitu. Kekadang kecintaan dan kefahaman kita terhadap Islam hanya timbul dengan adanya cabaran dan perlecehan.
“Susah nak jawab sebab Allah perintahkan kita. Mana mereka boleh terima jawapan yang begitu.”
“Perlu dijawab begitu. Sebab Allah, Tuhan kami perintahkan begitu.”

“ Tapi kalau ditanya lagi apa sebabnya Tuhan kamu perintahkan begitu?”
“Jawablah, Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk hamba-Nya daripada hamba itu sendiri,” jawab saya.
“Mungkin mereka terima jawapan dari perspektif kita. Tapi bagaimana kalau kita nak jawab yang logik dan rasional mengikut perspektif mereka?” tanya seorang penuntut tahun akhir kejuruteraan elektrik (seingat saya).
Bagus soalan itu. Saya memang menantikan respons yang lebih kritikal dan berani.

“Tanyakan mereka, apa yang kamu buat untuk memastikan alat-alat teknologi kamu dalam keadaan yang baik? Bukankah kamu sentiasa menyelenggarakannya? Lebih canggih alat teknologi kamu, maka semakin kerap kamu menyelenggarakannya. Kamu sentiasa buat “maintanance” kapal terbang, kereta api elektrik (“bullet train”) dan kereta kamu…” terang saya.

Pelajar-pelajar yang berjumlah 20 orang itu tidak berganjak. Hawa musim dingin kota Ibaraki itu sekali-sekala mencuri masuk melalui regangan tingkap yang terbuka. Nyaman.

“Kemudian tanyakan mereka siapa yang lebih canggih, alat-alat atau jentera teknologi yang dicipta itukah atau pun manusia yang menciptanya?”

“Tentulah manusia,” jawab mereka hampir serentak.
“Nah, kalau begitu tanyakan mereka, kalau kamu sering malah sentiasa selenggarakan alat-alat teknologi yang canggih, mengapa kamu tidak selenggarakan diri kamu yang lebih canggih?

“Mereka akan tanya, bagaimana nak selenggarakan diri kami?”
“Itu kami tidak pasti. Tetapi bagi kami orang Islam, solat adalah cara kami “maintenance” diri kami. Malang sekali kalau kamu hanya menyelenggarakan alat-alat teknologi kamu tetapi kamu lupa menyelenggarakan diri kamu sendiri.”
“Kalau mereka bertanya apakah yang dimaksudkan dengan menyelenggarakan diri pada seorang manusia?”

“Seorang itu dikatakan menyelenggarakan dirinya jika ia membersihkan hati, menstabilkan emosi dan menenangkan fikirannya. Inilah yang berlaku dalam solat yang sempurna. Seorang itu mengadu, merayu, merintih dan menyerahkan kembali segala kegalauan, keresahan dan keserabutan jiwanya kepada zat yang mampu dan mahu menyelesaikan segala-galanya. Siapa lagi kalau bukan kepada Allah!”

“Orang yang solat tidak akan sakit jiwa. Stres dan tekanan emosinya terkawal,” sampuk seorang pelajar di barisan belakang.
“Sebab itu orang Islam tidak bunuh diri walau bagaimana besar sekali pun masalah yang mereka hadapi,” tambah yang lain.
“Tidak seperti orang Jepun, kadar membunuh diri di kalangan mereka tinggi!”
“Dan ketika itulah mereka mungkin boleh disedarkan betapa solat yang beberapa minit itu bukan sahaja tidak membuang masa bahkan sangat penting sekali dalam kehidupan seorang manusia,” ujar saya sebagai satu kesimpulan.


 ♥ Ustaz Pahrol Mohd Juoi ♥






05 December 2012

aik... nak kawen lagi ke ?


eh...!
bukan nak kawen lagi..
tak semestinya orang bujang je boleh pergi program macam ni kan..
nak cari ilmu...
orang yang dah kawen pon boleh kan...

kawan-kawan semua..
program ni bagi maklumat dekat kita pasal perkahwinan dalam Islam..
boleh belajar cara Rasulullah SAW mendidik anak, pengurusan kewangan..
pengurusan emosi.... 
banyak lagi....

lagi pun... program ni...

PERCUMA

wah....... best kan.. sapa nak bagi percuma ni...

ada 2 tarikh.. pilih la mana tarikh nak pergi...

*  *  *  *  *  *


dan



Mengenai Xpresi Cinta
SIAPA YANG PATUT HADIR?


1) Lelaki / wanita yang ingin menambahkan ilmu berkenaan bagaimana untuk membina sebuah keluarga yang BAHAGIA & MEMBAHAGIAKAN

2) Lelaki / wanita yang ingin mengetahui ilmu mengenai PENGURUSAN HIDUP terutama setelah mendirikan rumahtangga melaluiPENGURUSAN WANG yang berhemat

3) Lelaki / wanita yang ingin mengetahui rahsia untuk MENDIDIK ANAK-ANAKmenurut sunnah Rasulullah s.a.w

PENGISIAN PROGRAM
1) Panduan Membina Keluarga Bahagia & Membahagiakan

2) Rancang Hidup Rancang Wang

3) Prophetic Parenting (Pendidikan Anak-anak Berdasarkan Sunnah Rasulullah s.a.w)

4) Cari Jodoh dengan Kekuatan berTuhan

5) Tips Penting Cari Jodoh

6) Panduan Mengawal Emosi (marah, kecewa dan sedih)

7) Rahsia Murah Rezeki


PENAMPILAN ISTIMEWA

- Selebriti jemputan seperti IMAM MUDA dan lain-lain
- Pakar Kewangan dan penulis buku Rancang Hidup Rancang Wang


http://xpresicinta.wix.com/xpresicinta
FB : Fauzul Azim Pakar Motivasi


*  *  *  *  *  *





04 December 2012

tak pandai bersyukur !!






Apa yang diberikan sebenarnya lebih banyak daripada apa yang kita inginkan.

Nikmat yang telah Allah beri, jarang kita syukuri.

Nikmat yang belum dimiliki, itulah yang sering kita ingini...

Namun tidak salah untuk terus meminta... tetapi pintalah dengan hati yang bersyukur.

Allah tidak akan gerakkan hati kita untuk berdoa, jika DIA tidak ingin memakbulkan doa itu.

Justeru, kemampuan hati kita untuk berdoa... itulah yang terlebih dahulu perlu kita syukuri!


Syukur... kerana dikurniakan hati yang masih mampu bersyukur.


Jika kita tidak syukur dengan yang sedikit, pasti kita kufur dengan yang banyak.


Sukarnya untuk mendidik diri agar bersyukur lebih mudah daripada menerima akibat daripada sikap tidak bersyukur.


Rasa bersyukur itu hanya timbul dari hati yang melihat apa yang telah ada bukan pada yang tiada.

Namun sikap kita manusia biasanya... 
Apa yang ada jarang disyukuri, apa yang tiada sering dirisaukan. Kita sering menghitung kesukaran bukan kesyukuran.
Syukuri yang sedikit, Allah akan memberi yang banyak. 
Buat dulu yang termampu, Allah akan bantu untuk membuat yang tidak termampu. Amal dulu ilmu yang ada, nanti Allah akan memberi ilmu yang tiada.

Cubalah sedaya upaya untuk merasa bahagia dengan membuat kebaikan tanpa diketahui oleh orang lain.


Apabila mampu melakukan ketaatan... katakan alhamdulillah. Apabila terlanjur melakukan kejahatan...ucapkan astaghfirullah.


Syukur dan taubat adalah penawar kelelahan diri... di jalan mujahadah!


 Ya Allah bantulah hati kami untuk bersyukur atas nikmatMu yang tidak terhitung ini. Amin.





03 December 2012

bangun!!!


jika saat ini kita sedang tersenyum..
semoga senyuman itu menjadi ibadah, 
jika saat ini kita sedang marah...
semoga kemarahan itu tidak melampaui batas,
dan.. 
cepat-cepat disingkirkan perasaan itu..
kerana ia membuatkan diri kita tidak tenang,
jika saat ini kita sedang bersedih...
semoga kesedihan itu mampu menghidupkan hati dan jiwa,
jika saat ini sedang letih... 
semoga keletihan itu menjadikan kita lebih menghargai kehidupan... 



#Maha Suci Allah yang Maha Agung





02 December 2012

nak ke tak nak ?



dalam kehidupan kita sekarang ni..
kita ada pelbagai pilihan...
ada macam-macam rancangan nak buat...
ada banyak......... 
pilihan...

boleh pilih nak yang mana satu...
atau boleh buang kalau dah tak nak.. (macam kejam aje)
pilihan di tangan kita kan...
selagi ia selari dengan syariat....

namun... bukan senang nak buat pilihan..
bukan senang nak buat keputusan...
kita juga perlu fikirkan keadaan kita, persekitaran kita...
dan juga orang yang berada disekeliling kita...
dan yang paling utama...  AGAMA...

kadangkala nak buat pilihan dan keputusan ni.........

boleh buat kita tersepit... sesak nafas.....

akhir nya....BLURRR....

*  *  *  *  


Ya ALLAH Ya Tuhanku..

bantulah hambaMu ini..

hambamu ini lemah dan tidak tahu pilihan yang terbaik...

ajarkanku ya Allah...

sesungguhnya 
ENGKAU MAHA MENGETAHUI ...

apa yang terbaik untuk hamba-hamba Mu...



*  *  *  *  

...ya...
caranya yang paling utama..
kita kembali kepada Tuhan yang menciptakan kita...
Tuhan yang memiliki kita...
hanya Dia yang tempat kita minta pertolongan..

sebagaimana janji kita dalam Solat.. 
dalam bacaan al-Fatihah...


"..hanya kepada Engkau kami sembah dan hanya kepada Engkau kami meminta pertolongan.. "




#Allah Maha Besar






LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...